Gerrad Akan Bermain Bersama Legenda Liverpool di Sydney

Pertemuan para legenda Liverpool di Sydney

Gerrad-Akan-Bermain-Bersama-Legenda-Liverpool-di-Sydney

 

Legenda Liverpool Akan Bermain di Sydney

Steven Gerrard akan kembali ke Australia bersama para bintang Liverpool yang akan bertanding yang bertajuk para legenda di Sydney pada Januari tahun depan.

Mantan kapten Liverpool tersebut, akan memimpin skuad all-stars yang diisi beberapa pemain seperti eperti Jamie Carragher, Ian Rush, Dietmar Hamann dan Luis Garcia yang siap ikut serta di Stadion ANZ pada tanggal 7 Januari nanti.

Gelandang veteran asal Inggris tersebut, tercatat sudah lebih dari 500 penampilan bersama The Reds dikancah Premier League, dan saat itu Liverpool pernah berkunjung ke negeri kanggguru tersebut saat mengalahkan Melbourne Victory 2-0 pada 2013 lalu.

“Ini akan menjadi pertanddingan yang hebat bersama dengan seluruh legenda Liverpool,” ujar mantan pemain Inggris tersebut.

“Skuat yang akan tampil, akan cukup hebat saat dilapangan, kami bermain dengan sangat baik.”

“Fans kami adalah yang terbaik dan mereka semua akan tampak emosional, dan saya cukup yakin.”

Mantan pelatih Liverpool, Gerard Houllier akan ditunjuk sebagai pelatih saat laga kontra Socceroos yang didalamnya terdapat Mark Bosnich, Jason Culina, Robbie Slater dan Ned Zelic.

 

Karir Steven Gerrard Bersama Liverpool

Pemain yang beroperasi sebagai gelandang, Steven Gerrard mulai melakukan debutnya bersama Liverpool pada 29November 1998 saat dirinya menggantikan Vegard Hegem dibabak kedua saat tim berhadapan dengan Blackburn Rovers.

Pemain yang saat ini membela raksasa MLS, LA Galaxy tersebut melakukan laga perdana dikancah Eropa sendiri terjadi saat dirinya membela Liverpool saat berhadapan dengan tim asal Spanyol, Celta Vigo diajang Europa League.

Pada musim 1999-2000 saat itu kepelatihan masih dipegang Gerard Houllier, menempatkan pemain berusia 35 tahun itu bersama dengan Jamie Redknapp sebagai gelandang tengah. setelah sebelumnya pemain yang kerap disapa Stevie G sudah menjadi starter sebanyak enam kali dan menjadi pemain cadangan saat laga derby Merseyside menghadapi Everton.

Selama berkarir tercatat Gerrard pernah mengalami cedera pada bagian tulang belakang saat The Reds masih dilatih Houllier, yang pada saat itu sang pelatih sampai memanggil sang ahli untuk memulihkan cedera sang gelandang andalan tersebut, pada saat itu Gerrard harus empat kali masuk ruang operasi.

 

Siapakah yang akan memenangkan pertandingan laga persahabatan antar Legenda Liverpool dengan Socceroos ?

 

Steven Gerrard Siap Kembali Ke Anfield?

Steven Gerrard Akan Kembali ke Anfield Saat Masa Rehat Liga?

Steven Gerrard Siap Kembali Ke Anfield

Jurgen Klopp Konfirmasi Gerrard Kembali Berlatih Bersama Liverpool

Pelatih Liverpool, Jurgen Klopp memastikan bahwa kedatangan Steven Gerrard ke Anfield hanya semata untuk berlatih saja selama masa liburan musim dingin dan masa rehat MLS.

Gerrard sendiri memutuskan untuk gabung LA Galaxy pada musim panas lalu, dan sedang diisukan akan mengikuti jejak dua legenda Premier League yang bermain dikacah Amerika Serikat, David Beckham dan Thierry Henry yang bergabung dengan Milan dan Arsenal saat masa rehat liga.

Namun kabar yang beredar bahwa Klopp sangat mengharapkan ikon klub tersebut dapat kembali tampil meski hanya dalam waktu singkat dan bukan hanya sekedar berlatih saja.

“Dia hanya berlatoh dengan kami pada masa liburan,” Ujar Klopp.

“Dan itu sangat bagus untuk kembali melihat dia. Kami membicarakan banyak hal”

“Jika dia ingin kembali berlatih kami persilakan.”

“Dan tidak ada pertanyaan. Dia boleh kembali ke Melwood sebelum kembali ke LA.”

 

Steven Gerrard: Saya Tidak Ingin Kembali ke Eropa Dengan Status Pinjaman

Steven Gerrard yang memutuskan bergabung dengan raksasa MLS, LA Galaxy setelah kontrak dirinya bersama Liverpool tidak diperpanjang pada bursa transfer musim panas lalu.

Pemain yang sudah tampil sebanyak 710 kali dan sukses persembahkan 186 gol untuk Liverpool tersebut kembali dihubungkan akan kembali ke klub lamanya pada bulan Januari mendatang dan akan mengikuti jejak David Beckham yang sempat bermain untuk Milan dengan status pinjaman.

Namun menanggapi hal tersebut, pemain yang kerap di sapa Stevie G tersebut mengatakan bahwa dirinya enggan untuk kembali berkarir di Eropa dan salah satunya untuk kembali ke Inggris.

“Saya sudah putuskan pensiun dari timnas jadi saya sudah pastikan tidak akan kembali ke Eropa.” Ujar Gerrard.

“Saya perlu beristirahat karena nantinya saya akan kembali menjalani musim yang cukup panjang ditahun depan, jadi penting bagi saya untuk kembali fit usai beristirahat.”

Selama berkarir untuk Liverpool tercatat Steven Gerrard sendiri sudah persembahkan gelar FA Cup, Capital One Cup dan dua gelar Eropa mulai Liga Champions Eropa dan Europa League.

 

Apakah Steven Gerrard akan kembali berseragam Liverpool pada Januari nanti ?

 

Philippe Coutinho Akui Liverpool Kehilangan Gerrard

Yaa sepertinya Liverpool memang butuh sosok Gerrard

Philippe-Coutinho-Akui-Liverpool-Kehilangan-Gerrard

Liverpool kangen Gerrard dan Suarez, ungkap Philippe Coutinho

Ada kehangatan yang nyata terhadap Philippe Coutinho dari Steven Gerrard dan sangat mudah untuk melihat mengapa. “Liverpool harus benar-benar menghargai Philippe,” Gerrard menulis dalam otobiografinya kemarin, My Story. “Saya percaya ia sedang dalam perjalanan untuk menjadi Liverpool utama manusia dan menjadi pemain top dalam dunia sepak bola. Watch this ruang.”

Dunia sedang mengamati. Ruang harus diisi. Ruang yang besar. Luis Suarez telah pergi; Gerrard telah pergi. Coutinho Liverpool penyihir-“O Magico” sebagai banner di The Kop membaca- dan Senna wajah lipatan ke luas tetapi agak malu senyum, kepala membungkuk sedikit, ketika dia bilang seberapa tinggi Gerrard TARIF dia dan berapa banyak tanggung jawab mungkin sekarang akan beristirahat pada bahu ramping 23-tahun itu.

“My Inggris itu tidak cukup baik, aku kadang-kadang berjuang dengan bahasa tetapi saya telah diberitahu dia mengatakan beberapa hal-hal baik tentang saya,” Coutinho menjawab ketika ditanya jika dia belum membaca buku Gerrard’s.

Beberapa hal yang baik? “Itu benar-benar adalah suatu kehormatan untuk menerima komentar baik dari pemain saya menganggap sebagai salah satu yang terbesar, jika tidak terbesar, saya memiliki kesempatan untuk bermain bersama,” menambahkan Coutinho.

“Itu adalah seperti itu suatu kehormatan untuk dibicarakan oleh Steven Gerrard sedemikian rupa, bahwa saya mungkin juga menjadi seorang pemain besar untuk Liverpool. Dia adalah ikon, salah satu pahlawan sepak bola pribadi saya. Jadi untuk dia berpikir saya… ”

Seperti Coutinho berbicara, suaranya meruncing, di salah satu kotak eksekutif dalam Stand Centenary di Anfield depan derby Merseyside akhir pekan ini untuk Everton, bangunan kerja terus di lapangan. Garis besar baru utama berdiri sekarang imposingly. Ukuran dan bentuk, dengan tingkat baru over arching besar, yang mengesankan dan tidak terlalu banyak lompatan memperbandingkan perkembangan dengan pembangunan kembali skuad Liverpool.

“Ya, itu berbeda,” Coutinho mengatakan ketika ditanya bagaimana klub terasa sekarang bahwa Gerrard telah pergi. “Dia sangat merindukan tidak hanya oleh para penggemar tetapi oleh pemain juga. Tapi itu adalah waktu yang berbeda dalam klub hidup sekarang dan kita harus beradaptasi dengan itu dan kita harus melakukan yang terbaik.

“Lihat, ini adalah klub besar; sebuah klub yang besar untuk bermain. Hal ini indah berada di luar di lapangan itu, mampu bermain di sana, dengan para penggemar yang mendukung kami. Sulit untuk menggambarkan, harus jujur. Ketika tim bermain baik, ketika para pendukung nyanyian dan menyanyikan lagu-lagu mereka, ketika mereka benar-benar di belakang tim.

“Ini mendorong Anda untuk melakukan hal itu tambahan, memberikan semua itu dan melakukan yang terbaik di lapangan Anfield yang indah ini. Itu benar-benar adalah mimpi yang menjadi kenyataan untuk bermain untuk klub besar seperti Liverpool.”

Philippe Coutinho mengatakan Liverpool sangat membutuhkan sosok Gerrad

  • Dalam percakapan dengan Coutinho – dan wawancara ini dilakukan dalam bahasa Portugis, melalui seorang penerjemah-ada kontradiksi yang menarik.

 

  • Berikut adalah pemain yang pantang berani di kepemilikan, yang, seperti Gerrard juga mengatakan kagum dalam bukunya, “tidak pernah menyembunyikan” dan “selalu ingin bola”, bahkan di paling sulit keadaan dan paling menantang permainan. “Itu apa posisi saya di tuntutan tim saya,” kata Coutinho. “Ini adalah manajer meminta saya untuk melakukan jadi itu sebabnya aku melakukannya luar sana di lapangan.”

 

  • Namun, pada saat yang sama, di sini adalah seseorang yang secara alami cukup pemalu dan -paling jelas – shuns pujian individu. Sering ia ternyata percakapan dari dirinya dan kembali kepada tim. “Saya mencoba untuk tidak berpikir bahwa banyak tentang tanggung jawab,” kata Coutinho. “Tanggung jawab harus dibagi antara semua pemain. Hal ini lebih tentang bekerja keras dan melakukan pekerjaan Anda. Aku mencoba untuk fokus pada saya. Fokus saya adalah pada tim. Saya hanya bekerja keras untuk mencoba dan meningkatkan.”

 

  • Untuk semua bakat pada bola, tipu daya, kemampuan untuk memilih lulus dan kemampuan menembak sengit, itu adalah Coutinho di etos kerja dan kemauan untuk beradaptasi untuk tim yang sering berkomentar atas. Tapi ada pujian juga. Banyak itu. Dari Pele ke Neymar. Dari Gerrard, kepada Daniel Sturridge, yang menyebutnya “David Blaine”, seperti itu adalah tipu-daya nya, untuk Brendan Rodgers yang mengatakan dia Liverpool “debu emas”.

 

  • “Saya tidak merasa nyaman dengan itu (memuji). Saya tahu baik untuk dipuji, untuk menerima pujian. Aku agak pemalu, saya akui. Tapi ketika saya pergi keluar sana (di lapangan), ketika saya bermain untuk klub besar, memiliki kemudian bahwa saya tidak berpikir tentang hal itu. Sudah mimpiku, sehingga wajar. Sesuatu yang alami hanya terjadi.”

 

  • Bahwa “sesuatu yang alami” menggoda dari Coutinho ketika ia berusia enam. Dia ingat saat dengan tertawa malu. Ayahnya, Jose Carlos, mendesak untuk mendaftarkan anaknya berbakat-salah satu dari tiga anak laki-laki – akademi sepak bola telah mengambil Coutinho kereta dengan Vasco da Gama, salah satu klub tertua Rio de Janeiro. Tapi kecil Philippe menolak untuk melepaskan tangan ayahnya sementara pria lain menghangat.

 

Menurut kalian, sampai kapan Liverpool akan seperti ini tanpa Gerrard, mampukah Brendan Rodger mengatasi masalah yang ada di tim asuhannya ?